Teori Agenda Setting

Teori Agenda Setting

Agenda-setting diperkenalkan oleh McCombs dan DL Shaw (1972). Asumsi teori ini adalah bahwa jika media memberi tekanan pada suatu peristiwa, maka media itu akan mempengaruhi khalayak untuk menganggapnya penting. Jadi apa yang dianggap penting media, maka penting juga bagi masyarakat. Dalam hal ini media diasumsikan memiliki efek yang sangat kuat, terutama karena asumsi ini berkaitan dengan proses belajar bukan dengan perubahan sikap dan pendapat.

Agenda setting menjelaskan begitu besarnya pengaruh media–berkaitan dengan kemampuannya dalam memberitahukan kepada audiens mengenai isu – isu apa sajakah yang penting. Sedikit kilas balik ke tahun 1922, kolumnis walter lippman mengatakan bahwa media memiliki kemampuan untuk menciptakan pencitraan – pencitraan ke hadapan publik.

McCombs and Shaw melakukan analisis dan investigasi terhadap jalannya kampanye pemilihan presiden pada tahun 1968, 1972, dan 1976. pada penelitiannya yang pertama (1968), mereka menemukan dua hal penting, yakni kesadaran dan informasi. Dalam menganalisa fungsi agenda setting media ini mereka berkesimpulan bahwa media massa memiliki pengaruh yang cukup signifikan terhadap apa yang pemilih bicarakan mengenai kampanye politik tersebut, dan memberikan pengaruh besar terhadap isu – isu apa yang penting untuk dibicarakan.

Asumsi utama dan pendapat – pendapat inti ; agenda setting merupakan penciptaan kesadaran publik dan pemilihan isu – isu mana yang dianggap penting melalui sebuah tayangan berita. Dua asumsi mendasar dari teori ini adalah

1. Pers dan media tidak mencerminkan realitas yang sebenarnya, melainkan mereka membentuk dan mengkonstruk realitas tersebut.

2. Media menyediakan beberapa isu dan memberikan penekanan lebih kepada isu tersebut yang selanjutnya memberikan kesempatan kepada publik untuk menentukan isu mana yang lebih penting dibandingkan dengan isu lainnya.

Sedikit banyaknya media memberikan pengaruh kepada publik mengenai isu mana yang lebih penting dibandingkan dengan isu lainnya. salah satu aspek yang paling penting dari konsep agenda setting ini adalah masalah waktu pembingkaian fenomena – fenomena tersebut. Dalam artian bahwa tiap – tiap media memiliki potensi – potensi agenda setting yang berbeda – beda satu sama lainnya. Pendekatan ini dapat membantu kita untuk menganalisa kecenderungan – kecenderungan suatu media misalnya dalam hal komunikasi politik mereka.

Metode analisis isu media, interview audiens. Aplikasi investigasi isu – isu yang mencakup masalah sejarah, periklanan, berita kesehatan, berita luar negeri.
contoh, McCombs and Shaw fokus terhadap dua elemen, yakni kesadaran dan informasi.
___________________________________________________________
http://www.himikomunib.org/2012/12/teori-agenda-setting.html

Tanggapan :

mautic is open source marketing automation